Beranda DAERAH Pelaku Penculikan Anak dan Pencabulan Di Tualang Akhirnya di Bekuk Polisi

Pelaku Penculikan Anak dan Pencabulan Di Tualang Akhirnya di Bekuk Polisi

80
0

 

SIAK, Polres Siak menggelar Konferensi pers pengungkapan kasus penculikan anak dan pencabulan, Senin ( 04/10/2021 ). MR alias E bin Zulkifli (29) pelaku pencabulan anak di bawah umur akhirnya dibekuk Polsek Tualang Polres Siak.

Pelaku diduga telah mencabuli  7 orang korban anak di bawah umur. Sebelum dicabul para korban terlebih dahulu diculik dengan motif pura- pura bertanya alamat jalan.

Pelaku diamankan Polsek Tualang Kamis 30 September 2021 di Kampung Perawang Barat Kecamatan Tualang. Predator pencabulan MR mengaku dia lebih tergiur dengan anak- anak di bawah umur.

Aksi mulai dilakukan sejak bulan Maret 2021. Pelaku merupakan residivis dalam perkara persetubuhan anak di bawah umur pada tahun 2017.

” Korban sebanyak tujuh orang semuanya perempuan dengan usia 6- 7 tahun. Dalam melakukan aksinya korban di culik dan diancam sebelum di cabuli,” ujar Kapolres Siak AKBP Gunar Rahadiyanto SIK MH didampingi Kapolsek AKP Alvin Agung Wibawa SIK pada konferensi pers di Mapolres Siak, Senin (4/10/2021).

Lanjut Kapolres menerangkan, Pelaku melakukan aksinya dengan cara meraba- raba pantat, paha dan alat kelamin korban, setelah puas korban ditinggalkan dilokasi tempat dia melakukan percabulan.

Keluarga korban melaporkan  pencabulan ini ke Mapolsek Tualang pada bulan Mei 2021 lalu. Aksi pelaku terhenti setelah  adanya laporan dari masyarakat yang melihat pelaku sedang sarapan lontong di Jalan Ki Hajar Dewantara Kampung Perawang Barat tanggal 30 September 2021.

Mendapatkan laporan tersebut, Kapolsek Tualang AKP Alvin  memerintahkan Panit I Reskrim Ipda Laurwnsius Nevin Inderadewa, Panit II Reskrim Ipd Alan bersama anggota untuk melakukan penangkapan terhadap pelaku.

Sesuai dengan informasi yang di dapat dari masyarakat tersebut, setelah dicek ternyata benar dijumpai pelaku sedang sarapan lontong dan langsung dilakukan penangkapan terhadap pelaku penculikan anak dan pencabulan anak.

Pelaku mengakui, bahwa dia lebih tergiur melihat anak- anak di bawah umur dengan meraba- raba  paha, pantat dan memegang alat kelamin anak perempuan tersebut .

” Saya lebih suka dan tergiur dengan anak – anak. Lebih kurang 7 orang anak perempuan saya cabuli. Saya menyesal melakukanya,” Pengakuan pria lajang ini.

Pelaku dikenakan pasal penculikan terhadap anak sebagaimana dimaksud dalam pasal 76F jo pasal 83 Undang-Undang Republik Indonesia nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan atas Undang-Undang nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak dengan ancaman hukuman penjara 3 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling sedikit Rp. 60.000.000  dan paling banyak Rp. 300.000.000.

Pasal 82 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia No. 17 tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah pengganti Undang-Undang nomor 1 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas Undang-Undang nomor 23 Tmtahun 2002 tentang perlindungan anak menjadi Undang-Undang jo pasal 76E Undang-Undang Republik Indonesia No. 35 tahun 2014 tentang perubahan atas Undang-Undang Republik Indonesia No. 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak dipidana dengan pidana penjara paling singkat 5  tahun dan paling lama 15  tahun dan denda paling banyak Rp5.000.000.000.(***)

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here